Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Tulisan ini dimaksudkan untuk memberikan penjelasan dan ilustrasi perlakuan akuntansi lindung arus kas (cash flow hedge accounting) atas asset piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing. Ilustrasi diadaptasi dari Beams, et. al. (2006: 433). Penjelasan lebih rinci diberikan dalam catatan kaki.

Catatan: Pemisah ribuan dan desimal yang digunakan dalam artikel ini mengikuti konvensi di Amerika Serikat. Tanda titik “.” adalah pemisah desimal, dan tanda koma “,” adalah pemisah ribuan. Hal ini untuk memudahkan penulisan saja karena ketika menyiapkan artikel ini saya menggunakan aplikasi Excel.

Pada tanggal 2 Nopember 2009, Winkler Co., perusahaan Amerika, menjual peralatan rumah sakit secara kredit kepada Howard Ltd., perusahaan Inggris, seharga £100,000, term faktur 90 hari, jatuh tempo tanggal 30 Januari 2010.[i]

Untuk melindungi posisi piutangnya yang didenominasi dalam mata uang Inggris, pada tanggal yang sama Winkler Co menyepakati kontrak forward dengan Ross Company. Dengan kontrak forward ini, Winkler Co. akan menukarkan pound yang diterimanya dari Howard Ltd. dengan kurs $1.6380 yang ditetapkan sekarang. Penyelesaian kontrak akan dilaksanakan secara netto (net settlement). Suku bunga incremental diasumsikan 12%.

Berikut ini adalah data kurs dolar AS terhadap pound Inggris.[ii]

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Dalam situasi yang nyata, kurs tanggal 31 Desember 2009 dan 30 Januari 2010 belum diketahui pada tanggal 2 Nopember 2009.

2 Nopember 2009

Dengan diterbitkannya faktur per 2 Nopember 2009, perusahaan mencatat penjualannya seperti biasa:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Penjualan ini dicatat dalam mata uang fungsional Winkler Co. dengan menggunakan kurs spot tanggal 2 Nopember 2009.

Meskipun kontrak forward dimulai tanggal 2 Nopember, Winkler Co. belum mencatat transaksi tersebut. Mengapa? Karena tidak ada pengeluaran kas yang dilakukan oleh Winkler Co. pada saat itu.[iii]

31 Desember 2009

Dalam kaitannya dengan penjualan kepada Howard Ltd. yang didenominasi dalam pound, Winkler Co. membuat ayat jurnal penyesuaian sebagai berikut:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Ayat jurnal penyesuaian ini dimaksudkan untuk melaporkan piutang usaha dengan kurs yang berlaku tanggal 31 Desember 2009. Dengan ayat jurnal penyesuaian tersebut, piutang usaha dari Howard Ltd. akan bersaldo $166,000. Di sisi lain, keuntungan selisih kurs juga diakui sebesar $1,000.

Dalam kaitannya dengan kontrak forward, ada dua ayat jurnal penyesuaian yang perlu disiapkan, yaitu ayat jurnal penyesuaian yang dimaksudkan untuk: (1) melaporkan kontrak forward dengan nilai wajar per 31 Desember 2009, dan (2) amortisasi premium atau discount kontrak forward.[iv]

Penyesuaian nilai wajar

Kontrak forward untuk penyelesaian tanggal 30 Januari 2010 telah mengunci kurs yang akan diterima Winkler Co. $1.6380 per pound. Sementara itu, pada tanggal 31 Desember 2009 kurs forward untuk penyelesaian tanggal 30 Januari 2010 telah berubah menjadi $1.6550. Apakah arti ekonomis perubahan kurs forward ini? Seandainya Winkler Co. memulai kontrak forward pada tanggal 31 Desember, perusahaan itu akan menerima kurs forward yang lebih tinggi sehingga dolar AS yang akan diterimanya nanti juga lebih banyak.

Dengan kata lain, kerugian akibat perubahan kurs forward ini diestimasi sebesar $1,700 [($1.6550 – 1.6380) × $100,000]. Akan tetapi, estimasi tersebut sebenarnya baru akan terealisasi tanggal 30 Januari 2010.

Untuk menentukan nilai wajar kontrak forward per 31 Desember 2009, nilai sekarang dari $1,700 satu bulan mendatang perlu diestimasi. Dengan asumsi suku bunga 12% per tahun, atau 1% per bulan, nilai sekarang $1,700 adalah $1,683 [$1,700÷(1+1%)].

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Karena kontrak forward ini dimaksudkan untuk menghindari fluktuasi kurs dolar terhadap pound, perlakuan akuntansi yang dipilih adalah lindung arus kas (cash flow hedges).[v] Kerugian yang diakibatkan oleh perubahan kurs forward ditangguhkan pengakuannya, tidak diperhitungkan dalam laba/rugi tahun 2009, dan dicatat di dalam akun laba komprehensif (comprehensive income).[vi] Sementara itu, nilai wajar kontrak forward dilaporkan di neraca sebagai kewajiban.

Kentungan selisih kurs yang diakui dalam penyesuaian nilai wajar piutang dipindahkan ke akun laba komprehensif sebagai akibat dari digunakannya kontrak forward untuk lindung nilai arus kas dan dicatat sebagai berikut:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Amortisasi premium atau discount

Perhatikan kurs spot dan kurs forward pada tangal 2 Nopember 2009, ketika kontrak forward dimulai. Pada saat itu, kurs spot $1.6500, sedangkan kurs forward $1.6380. Apakah arti ekonomis dari selisih ini?

Seandainya Winkler Co. membeli dolar AS pada tanggal 31 Desember ini, dengan £100,000 perusahaan itu akan memperoleh $165,000, sementara kenyataannya dia hanya akan menerima $163,800, atau selisih kurang (discount) $1,200. Dengan kata lain, jumlah yang akhirnya akan diterima lebih kecil dari jumlah yang mula-mula dicatat. Pengorbanan senilai $1,200 ini diakui sepanjang umur kontrak forward dengan cara diamortisasi menggunakan metode bunga efektif.[vii]

Suku bunga implisit untuk tujuan amortisasi dapat dihitung sebagai berikut:

lindung arus kas

Dengan suku bunga implisit tersebut, kita dapat membuat tabel amortisasi discount sebagai berikut:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Ayat jurnal untuk mencatat amortisasi bulan Nopember dan Desember adalah sebagai berikut:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

30 Januari 2010

Pada tanggal ini, ada empat transaksi yang harus dicatat oleh Winkler Co.

Penyesuaian nilai wajar dan penyelesaian piutang usaha

Winkler Co. menerima pelunasan dari Howard Ltd. sejumlah £100,000 dan segera mengkonversi mata uang tersebut ke dolar AS.

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Penyesuaian nilai wajar dan penyelesaian netto kontrak forward

Pada tanggal penyelesaian kontrak forward, kurs forward sama dengan kurs spot. Karena kontrak diselesaikan secara netto[viii], jumlah yang akan dibayarkan kepada Ross Company adalah $2,700 [$1,665,000 - $1,638,000]; jumlah inilah yang merupakan nilai wajar kewajiban kontrak Winkler Co. kepada Ross Company. Ingat, saldo akun kontrak forward yang dibawa dari tahun sebelumnya adalah $1,683, sehingga untuk menjadikannya bersaldo $2,700 ayat jurnal penyesuaiannya adalah sebagai berikut:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Selanjutnya, keuntungan selisih kurs yang diakui terkait piutang dari Howard Ltd. dipindahkan ke laba komprehensif.

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Dan ayat jurnal untuk mencatat penyelesaian kontrak adalah sebagai berikut:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Amortisasi premium atau discount

Sebagaimana penghitungan dalam tabel amortisasi yang telah dibuat sebelumnya, amortisasi discount untuk periode 1 Januari – 30 Januari 2010 adalah $399, dan dicatat sebagai berikut:

Perlakuan akuntansi lindung arus kas atas piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang asing: ilustrasi dan penjelasan

Kesimpulan

Ketika Winkler Co. memutuskan untuk menggunakan kontrak forward sebagai instrumen lindung arus kas dari piutang usaha yang didenominasi dalam mata uang pound, perusahaan itu sudah mengetahui kerugian yang akan dialaminya sebesar $1,200. Perlakuan akuntansi di atas mencerminkan tujuan manajemen karena dampak perubahan kurs terhadap nilai piutang usaha dikompensasi sepenuhnya dengan memindahkannya ke akun laba komprehensif. Setelah semua ayat jurnal terkait laba komprehensif dibukukan, saldo akun laba komprehensif adalah nol.

Pengorbanan (cost) sesunguhnya dari aktivitas lindung arus kas tersebut, $1,200, diamortisasi secara sistematis dan rasional ke laba periode. Perhatikan, saldo keuntungan/kerugian yang akhirnya bersaldo $801 dan $399 berturut-turut untuk tahun 2009 dan 2010.

Dari tabel amortisasi di atas, saldo piutang setelah diamortisasi adalah $164,199. Jumlah tersebut sebenarnya mencerminkan efek netto lindung arus kas terhadap neraca sebagaimana terlihat dari penghitungan berikut:

 perlakuan akuntansi lindung arus kas


[i] Dalam ilustrasi ini, meskipun Winkler Co. adalah eksportir AS, perusahaan bersedia dibayar dalam pound Inggris.

[ii] Kurs forward adalah kurs yang ditetapkan untuk pengiriman dan pembayaran di masa mendatang. Kurs forward berbeda dengan kurs spot yang pengiriman dan pembayarannya harus dilakukan segera, biasanya dalam dua atau tiga hari kerja. Sebagai contoh, dalam ilustrasi ini, seandainya pada tanggal 2 Nopember Winkler Co. membutuhkan pound segera, perusahaan itu bisa membeli dengan kurs spot. Untuk menghindari fluktuasi kurs yang akan mempengaruhi jumlah dolar yang diterimanya dari penjualan kepada Howard Ltd., perusahaan itu mengikatkan diri dalam kontrak forward untuk penyelesaian tanggal 30 Januari 2010. Karena kurs forward yang berlaku pada tanggal 2 Nopember adalah $1,638, kurs itulah yang akan digunakan dalam penyelesaian kontrak.

[iii] Bandingkan dengan futures atau options. Karena futures diperdagangkan di bursa berjangka, pembeli dan penjual biasanya dikenakan margin oleh penyelenggara bursa untuk menjamin dilaksanakannya transaksi di masa mendatang. Penerbit option juga membebankan harga untuk opsi yang diberikannya kepada pemegang options.

[iv] Premium atau discount dalam konteks ini adalah selisih antara kurs forward dengan kurs spot pada tanggal dimulainya kontrak.

[v] Kontrak forward dalam ilustrasi ini juga memenuhi persyaratan khusus perlakuan akuntansi lindung arus kas dari asset dan kewajiban yang didenominasi dalam mata uang asing; efek variasi arus kas dapat dihilangkan sepenuhnya melalui kontrak forward (lihat Beams, et. al., 2006: 433). Sampai dengan artikel ini ditulis, saya belum meneliti apakah kriteria ini juga berlaku di PSAK dan IFRS.

[vi] Laba komprehensif (comprehensive income) dilaporkan di neraca sebagai unsur ekuitas. Laba komprehensif akan menambah ekuitas jika bersaldo kredit, dan sebaliknya, akan mengurangi ekuitas jika bersaldo debit.

[vii] Amortisasi dengan metode bunga efektif (effective interest method) adalah ketentuan menurut FASB Statement 133 (PABU AS).

[viii] Dengan penyelesaian netto (net settlement), pihak-pihak yang terlibat dalam kontrak tidak harus benar-benar melaksanakan transaksi jual-beli asset yang mendasari kontrak. Sebagai contoh, dalam ilustrasi ini, Winkler Co. sebagai “pihak yang kalah” cukup membayar selisih kurs spot tanggal 30 Januari 2010 dengan kurs forward yang berlaku tanggal 2 Nopember 2009 dikalikan dengan jumlah pound yang mendasari kontrak.

No comments:

Post a Comment